Cara Bisnis Budidaya Tanaman Hidroponik Untuk Pemula


Anginbisniss.com - Cara bisnis budidaya hidroponik untuk pemula dapat mengikuti tahapannya pada pembahasan ini. Sebab cara memulai budidaya tanamana pada sistem hidroponik lebih bagus ketimbang dengan cara tradisional. Sebagai pemula memang kadang bingung bagaiamana caranya untuk memulai.

 Menanam tanamana melalui hidroponik sudah dikenal sejak lama namun jika anda ingin melakukan bisnis ini sudah pasti Anda harus mengetahui apa saja yang harus dilakukan. Untuk membudidayakan tanaman ini harus menggunakan metode dengan sistem yang khusus yakni menanam tanaman tersebut tanpa ribet.

Jika Anda memang ahli di bidang pertanian dan berusaha untuk mengembangkan bisnis tanaman hidroponik tak salahnya anda melakukannya dengan serius. Karena bisnis ini terlihat sepele namun sangat menguntungkan yang dapat menambah pundi-pundi penghasilan. Anda tinggal membuat budidaya tanaman ini kemudian memasarkannya.

Tanaman hidroponik akan mendapatkan hasil yang lebih banyak ketimbang harus menggunakan tanah selain itu memanfaatkan pekarangan rumah sebagai tempat untuk budidaya hidroponik. Sebelum anda memulai membudidayakan tanaman hidroponik Anda harus meneliti terlebih dahulu kira-kira Apa saja tanaman yang sangat cocok untuk dibudidayakan dengan sistem ini jangan sampai Anda salah hingga menyebabkan kerugian.

Berikut jenis-jenis tanaman yang dapat dibudidayakan dengan cara hidroponik antara lain seperti kangkung, kol, selada air, tomat,,melon, mentimun dan masih banyak tanaman lainnya.

3 Cara Memulai Bisnis Tanaman Hidroponik Untuk Pemula

Untuk cara memulai bisnis budidaya tanaman hidroponik untuk pemula ini sangat mudah dan tak perlu khawatir. Cara ini tidak ada Resiko yang dapat merusak tanaman. Apalagi menanam tanaman ini dengan sistem hidroponik yang sudah pasti akan menghasilkan sayuran dan buah yang berkualitas yang dapat anda panen berkali-kali.

Untuk lebih jelasnya Perhatikan cara menanam dengan sistem metode hidroponik agar mudah anda menerapkannya:

1. Menanam tumbuhan hidroponik melalui "sistem sumbu"

Metode ini dilakukan dengan cara yang sangat sederhana dan juga banyak dilakukan oleh para pembudidaya tanaman. Mungkin anda sudah mendengar Kenapa metode sistem ini disebut sumbu ?, ini dikarenakan saat memberikan asupan makanan yakni melalui akar tanaman yang terus disalurkan melalui bantuan sumbu.

Cara Membuatnya:

- Siapkan botol bekas dengan ukuran sekitar 600 ML, kemudian Anda potong hingga terbagi menjadi dua bagian, lakukan dengan melubangi tutup botol dan segera gabungkan keduanya dengan cara membalikan kedua bagian moncong botol dan hadapkan ke arah bawah.

- Setelah itu Anda tinggal memasang sumbu kompor yang terbuat dari kain flanel dengan memasukkan pada lubang tempat pada tutup botol pastikan kain sebagai sumbu menyerap air nutrisinya. Selalu tanamkan bibit tumbuhan tepat pada bagian atas botol yang dicampur sedikit tanah, atau dengan menggunakan Arang maupun sabut kelapa. setelah itu, Anda tinggal mengisi botol tersebut dengan nutrisi air.

2. Cara menanam hidroponik dengan menggunakan "teknik larutan statis"

Sedangkan untuk teknik dengan metode larutan statis ini Anda tak perlu mengalirkan air ataupun nutrisi akan tetapi anda cukup dengan cara menyemai dengan media tertentu. Sebagai contoh alat yang dapat digunakan untuk menyemai yakni ember plastik, baskom ataupun alat rumah tangga yang berbentuk toples. Yang paling penting adalah untuk alat penyemai ini jangan sampai mudah terkena sinar cahaya yang akan mengakibatkan tumbuhnya lumut di sekitaran wadah tersebut.

Untuk metode teknik larutan statis di sini tanamannya tidak diberikan nutrisi ataupun tidak dialiri air. Sehingga Anda harus mengusahakan untuk larutan agar dapat ditempatkan serendah mungkin supaya akar tanaman yang berada pada larutan akan mendapatkan cukup Oksigen yang tepat.

Cara mudah agar mendapatkan gelembung oksigen dalam larutan nutrisinya anda dapat menggunakan teknik pompa pada akuarium. Hal ini dilakukan guna menghasilkan tanaman yang sangat sempurna dengan cara mengganti larutan nutrisi tersebut secara teratur dalam setiap minggunya. Selain itu jika larutan Turun ke bawah dengan ketinggian tertentu dapat anda isi kembali dengan air ataupun larutan bernutrisi yang terbaru.

3. Cara menanam hidroponik dengan menggunakan "sistem irigasi"


Anda sudah paham dengan teknik sistem ini jika belum marilah kita simak bersama Nah untuk mengetahui Sebut saja dengan sistem irigasi ini maka harga larutan nutrisi ya sudah anda siapkan tersebut dalam bentuk tetesan yang berlangsung secara terus menerus sesuai dengan takaran nya.

Perlu Anda ingat kembali bahwasanya menanam tanaman sistem hidroponik ini tak perlu menggunakan media tanah lagi. akan tetapi cukup dengan serbuk kayu, sabut kelapa, sekam padi, dan lain-lain tinggal Anda pilih mana yang cocok bagi anda sesuai selera.

Biasanya sistem tanaman dengan cara ini biasa digunakan untuk tanaman sayuran seperti terong paprika timun dan juga lainnya. Sedangkan untuk jenis tanaman buah-buahan yang paling sering digunakan pada sistem irigasi yaitu strawberry buah melon, dan semangka.

Jika amda tertarik maka silahkan lakukan cara diatas supaya anda lebih mahir dalam menanam tanaman hidroponik. Selain efesien lahan juga hasilnya tidak main-main seperti buah dan kesuburannya yang tetap terjaga. Sehingga bisnis anda dalam melakoni budidaya tanaman hidroponik ini berhasil.

Nah, demikianlah sistem penanaman hidroponik yang sudah kita bahas. semoga bermanfaat untuk Anda. lakukan cara ini dengan baik, karena sangat berpeluang untuk dipasarkan. Teriama kasih. (*)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel